Dampak Negatif Pariwisata Terhadap Lingkungan Dan Budaya Masyarakat Lokal

Dampak Negatif Pariwisata
Pariwisata dan dampak negatifnya terhadap lingkungan, budaya, dan masyarakat lokal. Bagaimana pariwisata dapat merusak lingkungan dan ekosistem alam, dan dampak negatif budaya dan sosial yang dapat ditimbulkannya.

Pariwisata dapat berkontribusi terhadap perubahan iklim global dan dapat memberi pengaruh terhadap masyarakat lokal. Cara-cara di mana pariwisata dapat dibuat lebih berkelanjutan secara lingkungan dan sosial, termasuk melalui perencanaan dan regulasi yang lebih baik, dan peningkatan kesadaran masyarakat.

Dampak negatif terhadap masyarakat lokal

Dampak negatif pariwisata terhadap masyarakat lokal dapat dirangkum dalam satu kata: eksploitasi. Pariwisata adalah industri yang berkembang dan diharapkan pariwisata global akan tumbuh sebesar 6,7% setiap tahun hingga tahun 2020, mencapai sekitar $2,7 triliun. 

Hal ini menyebabkan peningkatan jumlah wisatawan yang sering diperlakukan sebagai sapi perah. Pariwisata dapat memiliki dampak negatif pada masyarakat lokal dalam banyak hal. 

Misalnya, dapat merusak sumber daya alam, menyebabkan kepadatan penduduk, meningkatkan polusi, dan menimbulkan masalah sosial dan lingkungan. Salah satu dampak negatif pariwisata yang paling nyata adalah perusakan sumber daya lokal. 

Misalnya, perusakan sumber daya alam, termasuk hutan, terumbu karang, dan lahan basah. Peningkatan lalu lintas dan polusi, pemindahan penduduk setempat dan meningkatnya kejahatan

Pariwisata memiliki dampak negatif yang signifikan terhadap lingkungan. Wisatawan sering menghasilkan limbah dalam jumlah besar, yang dapat mencemari pasokan air dan merusak satwa liar. 

Mereka juga mengkonsumsi sumber daya dalam jumlah besar, yang dapat menghabiskan sumber daya alam. Dalam beberapa kasus, pariwisata juga dapat merusak budaya dan tradisi lokal.

Dampak negatif pariwisata terhadap ekonomi

Pariwisata memiliki dampak negatif terhadap perekonomian. Pertama, pekerjaan Utama masyarakat setempat akan bergantung pada industri pariwisata, kemudian menghilangkan pekerjaan dari penduduk lokal yang bekerja di industri pariwisata. 

kedua, menyebabkan inflasi karena kenaikan harga barang dan jasa. Ketiga, menyebabkan degradasi lingkungan karena banyaknya sampah yang dihasilkan wisatawan. Akhirnya dapat menimbulkan keresahan sosial karena masuknya masyarakat yang tidak terbiasa hidup di lingkungan pedesaan atau perkotaan tersebut.

Merusak Sumber Daya Alam 

Bagaimana pariwisata dapat merusak sumber daya alam. Pariwisata dapat menyebabkan banyak kerusakan sumber daya alam. Misalnya, jika seseorang mengunjungi taman nasional dan tidak berhati-hati dengan perilakunya, mereka mungkin mengganggu hewan atau mengganggu lingkungan dengan cara lain. 

Ini juga bisa terjadi jika seseorang memotret satwa liar tanpa izin. Jika orang tidak hati-hati, mereka juga dapat merusak lingkungan dengan meninggalkan sampah atau merusak sumber daya alam.

Dapat Menyebabkan Polusi 

Bagaimana pariwisata dapat menyebabkan polusi? Pariwisata merupakan industri besar yang menghasilkan banyak polusi. Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa pariwisata adalah sumber emisi perubahan iklim terbesar kedua, setelah transportasi. 

Wisatawan sering bepergian ke tempat tujuan dengan mobil mewah yang menghasilkan banyak polusi. Mereka juga menghasilkan banyak sampah saat berada di sana. Ketika mereka pergi, mereka sering meninggalkan banyak sampah. Semua polusi ini dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap lingkungan.

Berkontribusi terhadap perubahan iklim 

Bagaimana pariwisata dapat berkontribusi terhadap perubahan iklim. Pariwisata menyumbang 2 persen dari emisi gas rumah kaca global, tetapi bisa berbuat lebih banyak untuk mengurangi pemanasan global. 

Pariwisata adalah penggerak ekonomi utama dan dapat membantu menciptakan lapangan kerja, meningkatkan infrastruktur, dan mempromosikan praktik berkelanjutan. Pariwisata dapat membantu mengurangi gas rumah kaca yang berkontribusi terhadap perubahan iklim dengan mendorong orang mengunjungi destinasi yang dikelola secara berkelanjutan. 

Mengandalkan praktik pariwisata berkelanjutan, seperti menggunakan energi terbarukan, melestarikan sumber daya, dan mengurangi emisi, dapat membantu mengimbangi emisi dari sektor lain. Selain mempromosikan praktik pariwisata berkelanjutan, pariwisata dapat membantu membangun infrastruktur dan meningkatkan kualitas hidup penduduk setempat. 

Misalnya, dengan mendanai proyek lokal yang meningkatkan akses terhadap air bersih dan sanitasi, pariwisata dapat membantu meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat di daerah tujuan wisata. Pariwisata juga dapat membantu mempromosikan budaya dan sosial.

Solusi Mengurangi Dampak Negatif Pariwisata 

Solusi untuk mengurangi dampak negatif pariwisata terhadap lingkungan. Salah satu dampak negatif pariwisata yang paling signifikan adalah perusakan sumber daya alam dan perpindahan penduduk lokal. 

Solusi untuk mengurangi dampak negatif pariwisata dapat berupa: Mendorong perjalanan yang bertanggung jawab. Semua wisatawan harus sadar akan dampak lingkungan dan sosial dari pilihan perjalanan mereka, dan harus mencoba membuat pilihan berdasarkan informasi saat bepergian. 

Mengurangi jumlah wisatawan. Wisatawan dapat didorong untuk mengunjungi destinasi secara berkelanjutan dengan memberikan informasi tentang dampak lingkungan dan sosial dari pariwisata. 

Mendorong pariwisata yang bertanggung jawab. Pariwisata yang bertanggung jawab didefinisikan sebagai pariwisata yang memenuhi kebutuhan masyarakat setempat, menghormati lingkungan dan budaya masyarakat lokal.

Ada banyak cara untuk mengurangi dampak negatif pariwisata terhadap suatu destinasi. Salah satu caranya adalah dengan membatasi jumlah wisatawan yang berkunjung ke suatu kawasan tertentu. 

Cara lain adalah dengan membatasi jenis kegiatan wisata yang diperbolehkan. Kemudian membuat rencana pengelolaan pariwisata yang mengidentifikasi dan mengatasi dampak negatif pariwisata terhadap suatu destinasi.

Comments